Monday, July 22, 2024
HomeBeritaBPKAD Karawang Bentuk Raperbup Pengakuan Hutang, Inspektorat Dorong Hingga Akhir Tahun

BPKAD Karawang Bentuk Raperbup Pengakuan Hutang, Inspektorat Dorong Hingga Akhir Tahun

KARAWANG | ONEDIGINEWS.COM | Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset (BPKAD) Kabupaten Karawang melalui Bidang Akuntansi menggelar rapat koordinasi bersama seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) lingkup pemerintahan daerah Kabupaten Karawang, Senin (4/12/2023), bertempat di Hotel Brits , Telukjambe Timur.

Kepala BPKAD Kabupaten Karawang , Arief Bijaksana, menjelaskan bahwa, rapat koordinasi atau Forum Group Disscusion (FGD) ini dibentuk, sebagai langkah awal pembentukan rancangan Peraturan Bupati (RaPerbup) tentang Pengakuan Hutang Pemerintah Daerah dan Penyelesaiannya.

Dikatakannya, RaPerbup tersebut sebagai bentuk solusi agar bagaimana hutang pemerintah daerah Kabupaten Karawang dapat terselesaikan dalam naungan regulasi.

Irban Inspektorat Kabupaten Karawang, Taopik.

“Ya, karena kita belum mempunyai Perbup mengenai tatacara pelaksanaan pengakuan hutang dengan penyelesaiannya. Oleh karenanya kita membuat FGD, Agar kita mengetahui bagaimana tata caranya, dokumen pembayarannya apa saja yang harus dipersiapkan dan lainnya,” jelas Arief.

“Secara teknis lebih lanjut, kami belum bisa menjelaskan karena ini masih tahap atau langkah awal pembahasan. Prosesnya masih panjang, nanti kalau sudah selesai kita pasti sosialisasikan,” ujarnya lagi.

Ditanya mengenai contoh kasus hutang yang dimiliki Pemda seperti apa, singkat ia menggambarkan, hutang terhadap rekanan atau pelaksana pekerjaan. Dimana ketika Pemda mempunyai perjanjian namun pembayarannya belum selesai. Dengan adanya Perbup ini diharapkan dapat diselesaikan dan lebih tertib keuangan.

“Contoh kasusnya, adalah ketika pihak pelaksana pekerjaan mempunyai perjanjian dengan Pemda dan jika pembayarannya belum selesai, maka harus diakui hutang oleh Pemdanya sebagai dasar pembayaran ditahun berikutnya. Kalau ada regulasinya kan enak,” ulas Arief lebih lanjut.

Ditempat yang sama, Inspektur Pembantu ( Irban ) Inspektorat Kabupaten Karawang, Taopik mengatakan, kehadiran inspektorat dalam rapat koordinasi tersebut adalah sebagai narasumber yang memberikan saran dan masukan dalam pembahasan Perbup Pengakuan Hutang yang saat ini masih memasuki tahap awal pembahasan.

“Kami dari Inspektorat hadir hanya memberikan saran dan masukan saja karena untuk narasumber ada langsung dari BPK Propinsi, agar Pemda dalam hal ini OPD, mengantisipasi terkait permasalahan hutang dengan pihak ketiga. Dan mengacu kepada UU Nomor 1 tahun 2004 tentang Pembendaharaan,” ulas Taopik.

“Kami mendorong latar belakang regulasi ini, agar semakin tertib keuangan, administrasi dan sebagainya. Termasuk bagaimana jika penyedia jasanya kemudian meninggal lalu apakah turun ke ahli waris?, saya mendorong tadi sampai kesana pembahasannya,” terangnya lagi.

Pembentukan Rancangan Perbup ini, papar Taopik, masih dalam tahap pembahasan, yang nanti akan dibawa lagi ketingkat atas.

“ini baru paparan teknis. Nanti akan ada finalisasi nanti setelah final akan ada sosialisasi. Target Perbup ini sebelum akhir tahun kita udah running,” pungkasnya.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments