Monday, July 22, 2024
HomeBeritaBaznas Sumedang Gelar Rakor UPZ Optimalkan Penghimpunan ZIS

Baznas Sumedang Gelar Rakor UPZ Optimalkan Penghimpunan ZIS

SUMEDANG | ONEDIGINEWS.COM | Dalam rangka optimalisasi penghimpunan zakat, infaq dan sedekah (ZIS), Baznas Kabupaten Sumedang menggelar Rapat Koordinasi dengan UPZ dinas/instansi/badan/kantor/lembaga se-Kabupaten Sumedang di Aula Baznas Sumedang, Kamis (27/06/2024).

Ketua Baznas Kabupaten Sumedang Ayi Subhan Hafaz menyampaikan, Rakor bertujuan untuk menyatukan visi dan persepsi UPZ dalam rangka optimalisasi pengelolaan zakat di setiap instansi yang ada di Kabupaten Sumedang.

 

“Rakor ini merupakan _follow up_ dari apa yang dicanangkan Pj. Bupati. Kami diberikan tugas bersama jajaran Pemda untuk membantu mensukseskan terkait program penghapusan kemiskinan ekstrim,” ungkapnya.

UPZ sebagai perpanjangan tangan BAZNAS, kata dia, memiliki peranan sangat penting dalam mewujudkan optimalisasi pengelolaan zakat agar program yang telah dicanangkan terkait penghapusan kemiskinan ekstrem bisa berjalan.

“UPZ ini adalah ujung tombak  suksesnya program penghapusan kemiskinan ekstrem di Kabupaten Sumedang. Dengan komitmen bersama, insyaallah di Tahun 2024 ini kemiskinan ekstrem di kabupaten Sumedang benar benar bisa dihapuskan,” tuturnya.

Pj. Bupati Sumedang Yudia Ramli dalam arahannya menyampaikan,
program Baznas yang disinergikan dengan program Pemda mengenai penghapusan kemiskinan ekstrem akan diselesaikan sampai bulan Desember 2024.

Sinergitas, kata dia, diperlukan dimana pengumpulan zakat yang khusus untuk aparatur Pemerintah Daerah Kabupaten Sumedang dilakukan oleh tiap dinas.

“Kita ada 29 dinas. Di setiap dinas itu ada petugas atau pengurus UPZ-nya. Bahkan di instansi vertikal juga ada UPZ-nya, sekarang dikumpulkan semua,” kata Yudia.

Yudia menyebutkan, dalam Rakor juga telah disepakati bahwa dalam pengumpulan zakat, sistemnya harus sudah bisa terintegrasi, tidak lagi mengumpulkan manual.

“Pertama dengan pernyataan kesediaan untuk berzakat kemudian dipotong melalui bank pembayar gajinya setelah itu baru dikirim ke Baznas,” tuturnya.

Dikatakannya, kerja sama program penghapusan kemiskinan ekstrem  dengan Baznas Sumedang dilakukan dengan pemberian voucher belanja untuk 1 orang sebesar Rp75.000/bulan.

“Kita akan kejar sampai Desember 2024 Kita akan berikan (voucher) kepada sekitar 10 ribu orang lebih. Juga (ada) bantuan untuk rumah layak Rutilahu. Pemda juga Berupaya agar semua masyarakat miskin ekstrem ini punya KTP supaya mereka bisa terdaftar BPJS,” pungkasnya.

Reporter : Rizky Prasetyo

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments